Alat Pengukur Kelembaban Tanah Dengan AVR ATMEGA 8535

Pindah posting, Klik disini untuk melanjutkan

About these ads

90 thoughts on “Alat Pengukur Kelembaban Tanah Dengan AVR ATMEGA 8535”

  1. Hahahayyy.. Masih teknis abis si saad nih ;) Ga berubah.

    8535! Pernahh.. tapi ga pake ADC nya ding. Waktu itu (untungnya) datanya sederhana, bisa dikonvert jadi digital pake schmitt trigger. Wah berarti kapan2 klo butuh bisa tanya kamu ya.. *kekeke, tapi kapan ya aku nyentuh mikro lagi.. kayanya ga dalam waktu dekat deh*
    Btw aku baru tau klo sensor kelembaban pake LM3914.. (yang ini belum pernah).. soalnya jarang aplikasi yang butuh besaran kelembaban..

    1. iya, mbk boleh tuch. slama saya bsa menjawabnya *alah “saya”. Kali aja kita bsa saling sharing. :D
      klo ini mah, abis ngerjain Alat orang buat penulisan ilmiahnya. maknya dari pada sayang di simpen di kompi. mendingan di posting di blog. :D

  2. ASS….Kum….
    Lam knl smuay… langsung aj ne mas..
    aq ne br2 bljr mikro gt crtny..
    aq pengen tau jenis2 sensor untuk mendeteksi kelembaban tanah,
    trus bt mendeteksi kelembaban tanah tu sensore ditaro mnny (maksute kedalemanye)?
    trus misale kena air ap g rusak maz, kan outputnya tegangan gt…

    mohon infonya
    n
    terima kasih sebelumny
    wasss…kum

  3. ASS….Kum….
    Lam knl smuay… langsung aj ne mas..
    aq ne br2 bljr mikro gt crtny..
    aq pengen tau jenis2 sensor untuk mendeteksi kelembaban tanah,
    trus bt mendeteksi kelembaban tanah tu sensore ditaro mnny (maksute kedalemanye)?
    trus misale kena air ap g rusak maz, kan outputnya tegangan gt…

    mohon infonya
    n
    terima kasih sebelumny
    wasss…kum..

    1. sensor kelembaban tanah banyak jenisnya. namun pada postingan saya, sensor yang digunakan sangat sederhana. hanya menggunakan 2 buah batang kabel tunggal. yang mana proses pembacaan sensornya menggunakan adc (analog digital converter) jadi perubahan tegangan dari sensor yang di baca uC(mikrokontroler). pada keadaan lembab nilainya berbeda dengan keadaaan kering. jadi sensornya itu harus terkena object yang akan dideteksi kelembabannya. klo masalah peletakkannya tergantung dari kita sendiri. bisa di tempelkan ke permukaan tanah ataupun di pendam di dalam tanah. klodi dalam air biasanya harus ada pengaman agar air tidak masuk ke permukaan komponen elektronikanya. agar terhindar dari konduktor antara air dengan rangkaian elektronikanya. :D :D :D

      1. terma kasih infonya pak..
        akan saya cb dulu….
        tapi nanti dalam pengerjaannya…
        k-lo ad kendala mohon bimbinganya ya pak…
        terima kasih sebelumnya..

  4. pak mau tanya sensor buat alatnya yang bagus apa y ? cz saya juga lagi buat alat persis kayak gini tapi saya lebih mendalam ke sensornya………. klu elektrode karbon dan tembaga, Voutnya g stabil di beberapa titik kelembapan, sya belum coba sich tapi katanya udah ada yang lakukan percobaan dengan karbon, dan titik yang g stabil ada pada kelmbapan 20 % dan 90 %…itu tegangan outputnya sama…..tolong bantuannya………… klu bisa di email aja…….. agungkarurukan@yahoo.co.id……thanks be 4

  5. pak tolong bantuannya… saya sudah buat alat nya… tapi saat dicoba kok hasil yang tampil pada LCD ga tetap (selalu berubah) itu kenapa ya??? tolong bantunya,, klo bisa di email ya..

    thanks..

  6. pak bisa tanya : sensor (elektrode yg dipakai) bagusnya apa ya ? tembaga atau karbon atau ada yang lebih baik…….terimakasih…..

  7. wah nice info nie mas,,..mw nanya dulu nie,,mohon bantuannya ya..
    Mas..untuk dpt buat sensor itu dpt sumber drmana mas??ada bukunya??
    saya tertarik dengan alat ini,,tapi saya ad masalah dengan sensornya..sensor biasa katanya gak tahan aer n gak bisa dipendam ditanah,,mw nyoba buat sensor ky mas,,tp ktny perlu bukti jelas dr mana cr ini didapat..hix6..gmn mas??ad pencerahan??
    blh minta gambar2 rangkaiannya gak mas??ap aj yg harus dihubungin tp secara keseluruhan..

    reply ke email jg blh mas..thanxx..

  8. pak mau tanya lagi nich………….. ………. setelah saya coba Vo diawal cukup bagus yaitu linier(Vo menurun secara linier)………………tapi pada kelembaban yang sampai 70 % mulai meningkat terus menerus sampai batas maksimal (3 volt) menjadi tidak stabil (tidak linier)………… bisa minta tolong g pak ?

  9. pak mau tanya kalo ATMega nya selain ATmega 8535 bisa digunakan pada alat ini ga???

    misalnya pake atmega 8 bagaimana??? tolong balasannya..

  10. pak mau tanya fungsi potensiometer pada sensor tu apa??

    n bagaimana kerjanya?? tolong dibalas…terima kasih sebelumnya

  11. pak mau tanya fungsi potensiometer pada sensor tu apa??

    n bagaimana kerjanya?? tolong dibalas…terima kasih sebelumnya

  12. potensio itu fungsinya sebagai besaran tegangan yang masuk ke dalam adc. jadi klo potensio diputar penuh maka range perubahan tegangan sensor yang masuk adc, datanya akan lebar. itu aja sich….

  13. asskum…
    saya skrg dalam proses pembuatan tugas akhir seperti ini.
    tp saya menggunakan sensor SHT75.
    yg saya mau tanyakan apakah sensor SHT 75 bisa dipakai seperti alat diatas??
    terima kasih…
    wasalam…

      1. ok mas…masih dicoba!! belum tau ja maz..ktnya 10 bit lebih precisi…bner ga tu mas ? mnta pencerahan..nya!!

  14. mas mau tanya gman cara kalibarasi alat ini ??

    n program “data+=0x30″ mksdnya gmana tu mas??

    mhon bantuannya maz..!! trim sebelumya…

  15. void tampil(unsigned char dat)
    {
    unsigned char data;
    data = dat / 100;
    data+=0×30;
    lcd_putchar(data);

    dat%=100;
    data = dat / 10;
    data+=0×30;
    lcd_putchar(data);

    dat%=10;
    data = dat + 0×30;
    lcd_putchar(data);

    }

    void diatas itu berfungsi untuk mengubah bilangan heksa menjadi desimal…

  16. mas mau tanya nich….saya sudah coba buat alat nya ini…

    tpi kok hasil pembacaan nya langsung ke 255 ya hasilnya..!!!!
    jadinya hasilnya “basah” terus…pdhal sensor sudah saya lepas..!!!.

    kesalahanya dimana tu ya mas…!!!.tolong dibantu ya mas…
    mklum lagi mw bljar..uM…

  17. pak gimana caranya saya bisa dapat kan alat ini y..dan berapa harga pak.. kok ada yg khusus untuk melihat unsur kandungan NPK pada tanah…dan alamat saya berada di Kota Berastagi Sumatera Utara..makasih atas di bls email ini..

  18. om… aku coba hasil outputnya kalo di tes pake multimeter kecil banget…
    itu sensor nya bahan nya pake apa yang bagus..??

    saya pake jari-jari bekas motor bisa ga itu kira-kira…?? saya coba outputnya 0,xx Volt

  19. kesulitan di sensor nya nih pak.. kalo sensornya pesan bisa nda.. sayang alat yg sudah saya buat..
    kalo pesen sendornya birapa harga nya..??

  20. om saya minat mencoba , tp tolong di kasih list komponennya yang bagian rangkaiaan sensornya donk !
    Trus kalo modul DT-AVR itu sudah tersedia jadi ? trus tinggal di program Gtu ? atau tinggal di sambung ke komponen sensornya ?
    om trus kalo bisa kirimin gambar alat jadinya ya !!!
    email:mygammingace@gmail.com

  21. mas maap yah menggangu..
    saya butuh pencerahan dari mas…
    kalo saya mau membuat rangkaian apa saja hardware yg di butuhkan untuk membuat rangkaiannya..?
    terimakasih….

  22. Selamat sore gan .
    saya ingin bertanya, tugas akhir saya pengaplikasian sensor kelembaban tanah sebagai penyiram tanaman otomatis, menurut agan program diatas bisa terealisasikan apa enggak ke tugas akhir saya ?
    mohon bantuannya ya gan.

      1. Sorry bang,maksudnya voidnya yg bagian:

        void tampil(unsigned char dat)
        {
        unsigned char data;
        data = dat / 100;
        data+=0×30;
        lcd_putchar(data);

        dat%=100;
        data = dat / 10;
        data+=0×30;
        lcd_putchar(data);

        dat%=10;
        data = dat + 0×30;
        lcd_putchar(data);

        }

  23. ma’af,errornya sudah saya perbaiki.tetapi yang masalahnya sekarang setelah saya compile muncul pemberitahuan “Evaluation version file size limit exceeded”
    mohon bantuannya bang

  24. Pak mau tanya berapa modalx u buqt alat Sistem perancangan alat pengukur kelembaban tanah berbasis microkontroler atmega 8535 mohon pencerahanx?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s